Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5[ImagesOnly]

Style6

Kita Butuh Nasihat

Oleh: Ahmad Yani

Judul                : 200 Nasihat Untuk Kita

Penulis             : Drs. H. Ahmad Yani

Ukuran             : 11,5 X 17,5 cm

Tebal               : 390 Halaman

Cover               : Soft Cover

Harga              : Rp 60.000 + ongkir

Penerbit          : Khairu Ummah  (WA 0812-9021-953)

Siapapun orangnya, sebaik apapun dia, nasihat, bimbingan, masukan dan saran merupakan sesuatu yang dibutuhkan. Dengan nasihat, yang tidak tahu jadi tahu, yang lupa jadi ingat, yang salah diperbaiki dan yang baik serta benar bisa dipertahankan dan ditingkatkan.

Melalui ceramah, khutbah, obrolan dan media sosial saya memberikan nasihat. Motivasi, pencerahan, wawasan didapat dan dirasakan banyak orang. Karenanya, buku ini menghimpun nasihat-nasihat pendek untuk kita semua. Sebagai contoh, ada nasihat berikut:

SETENGAH RESMIPUN TIDAK

Ketika seorang lelaki melamar atau meminang wanita, ibarat orang mau naik pesawat, ia sudah pesan tiket dengan status ok. Bagi pihak wanita, konsekuensi hukumnya tidak boleh menerima lamaran orang lain, meski ada lelaki lain yang lebih baik ingin melamarnya.

Karena itu, melamar bukan meresmikan seseorang menjadi suami isteri, setengah resmi juga tidak, tapi baru tahap awal, belum boleh menyentuhnya. Kita prihatin banyak orang sudah seperti suami isteri, padahal bukan hanya belum menikah, tapi juga belum melamar.

JANGAN DIAM-DIAM

Seorang suami dibolehkan menikah lagi, tapi jangan diam diam. Dulu, waktu ia menikah,  orang se kampung, bahkan se kota tahu, kenapa saat nikah lagi tidak ada yang tahu, bahkan isteri dan anaknya juga tidak tahu. Padahal, nikah lagi itu ada konsekuensinya. Setidaknya ada dua:

a.         Nasab, ada hubungan darah dan garis keturunan. Anak yang dihasilkan dari isteri pertama menjadi saudara yang tidak boleh menikah dengan anak dari isteri kedua, apalagi menikah dengan ibu tirinya. Bisa jadi ada anak menikah dengan saudaranya karena ia tidak tahu kalau calon isterinya itu saudaranya, apalagi bila bapak sudah wafat.

b.         Waris, isteri kedua dan anak yang dihasilkannya menjadi ahli waris. Karena itu setelah bapak wafat, mereka harus diberi hak warisnya, meskipun harta itu ada pada isteri pertama. Kira-kira, isteri pertama memberikan apa tidak?. Tidak, karena tidak tahu. Tahu saja nggak dikasih, apalagi tidak tahu.

Maka, setiap keinginan harus dibingkai oleh syariat. Ini membuat kita dapat mewujudkan kebaikan dan terhindar dari kerusakan.

Kata Pengantar

Daftar Isi

1.         Dibanggakan

2.         Rajin Ibadah

3.         Rajin Usaha

4.         Rajin Belajar dan Mengajar

5.         Rajin Silaturahim

6.         Rajin Sedekah

7.         Rajin Mengurus Rumah

8.         Rajin Bergaul

9.         Rajin Mengembangkan Diri

10.       Rajin Berdakwah

11.       Setengah Resmipun Tidak

12.       Komunikasi Keluarga

13.       Jangan Patah Arang

14.       Ada Niat, Ada Harapan

15.       Turut Gembira

16.       Keluarga Yang Berkah

17.       Meraih Berkah

18.       Tanggung Jawab

19.       Jangan Bandingkan

20.       Kerjasama Suami Isteri

21.       Satu Yang Putus

22.       Ketahanan Keluarga 1

23.       Ketahanan Keluarga 2

24.       Ketahanan Keluarga 3

25.       Ketahanan Keluarga 4

26.       Ketahanan Keluarga 5

27.       Jangan Diam-Diam

28.       Mumpung punya harta

29.       Mumpung berkuasa

30.       Mumpung masih muda

31.       Mumpung populer

32.       Mumpung berilmu

33.       Mumpung masih hidup

34.       Mumpung sempat

35.       Mumpung dipercaya

36.       Mumpung sehat

37.       Mumpung jadi pengurus masjid

38.       Kerjasama

39.       Tidak Sekadar Tarawih

40.       Coba Cara Ini

41.       Energi Masjid

42.       Masjid Ramah Anak

43.       Kata Kunci Mengurus Masjid

44.       Konsolidasi Pengurus Masjid

45.       Sambutan Ketua Masjid

46.       Kamera CCTV Masjid

47.       Masjid Bersih

48.       Persepsi Bersih, Suci, Sehat, Indah dan Nyaman

49.       Hikmah Masjid Suci, Bersih dan Sehat

50.       Prinsip Dasar Masjid Suci, Bersih dan Sehat

51.       Penjajah

52.       Istiqamah di lampu merah

53.       Basa-basi soal waktu

54.       Takjil

55.       Nobar dan shobar

56.       Sikap tegas

57.       Al Maidah

58.       Batu

59.       Masalah Pribadi

60.       Disiplin

61.       Mandiri

62.       Berkorban

63.       Banyak Bicara, Banyak Bekerja

64.       Berlebihan

65.       Pencitraan

66.       Sabar

67.       Dusta Dalam Canda

68.       Senang dan Susah

69.       Jangan Hanya Menginginkan

70.       Dianggap Negatif

71.       THR

72.       Bermanfaat

73.       Saling Mempengaruhi

74.       Tidak Sempat Konflik

75.       Gali Lobang Gali Lobang

76.       Menggratiskan

77.       Beda Pendapat

78.       Bayarkan Utang

79.       Tujuan Syariat

80.       Dikit dan banyak

81.       Banyak Zikir

82.       Bagai Orang Dagang

83.       Amal Shaleh

84.       Dekat Allah

85.       Bukalah Hati

86.       Bersihkan Hati

87.       Lembutkan Hati

88.       Sehatkan Hati

89.       Tajamkan Hati

90.       Baik Sangka Kepada Allah

91.       Baik Sangka Pada Diri Sendiri

92.       Baik Sangka Pada Orang Lain

93.       Manfaat Hidup

94.       Kebutuhan Pemimpin

95.       Berbicaralah

96.       Pencemaran Nama baik

97.       Nama

98.       Ridha Kepada Allah

99.       Antisipasi Ada Peluang

100.     Siapa Yang Tahu

101.     Istirahat

102.     Melawan Arus

103.     Uang dan Kepercayaan.

104.     Hilang

105.     Kita Kan Masih Hidup

106.     Harta dan Lalai

107.     Negara dan Maksiat

108.     Bahan Pembicaraan Yang Baik

109.     Seperti Wanita

110.     Pakaian Sempit

111.     Alasan

112.     Keahlian

113.     Bentuk Kasih Sayang 1

114.     Bentuk Kasih Sayang 2

115.     Bentuk Kasih Sayang 3

116.     Bentuk Kasih Sayang 4

117.     Bentuk Kasih Sayang 5

118.     Bentuk Kasih Sayang 6

119.     Segera Bertaubat

120.     Segera Menunaikan Haji

121.     Segera Bayar Utang

122.     Segera Ibadah Jumat

123.     Segera Mengurus Jenazah

124.     Segera Beramal Shaleh

125.     Peningkatan Iman.

126.     Peningkatan Ilmu.

127.     Peningkatan Amal.

128.     Peningkatan Dakwah.

129.     Peningkatan Kesabaran

130.     Menyesal Karena Kekuasaan

131.     Menyesal Karena Ikut-Ikutan Yang Tidak Baik.

132.     Menyesal Dalam Jihad

133.     Menyesal Karena Tidak Sedekah

134.     Menyesal Karena Mensekutukan Allah

135.     Menyesal Karena Membelanjakan Harta Untuk Keburukan.

136.     Menyesal Karena Catatan Kejahatan

137.     Menyesal Karena Tidak Mengikuti Rasul

138.     Menyesal Karena Berkawan Pada Orang yang Tidak Baik

139.     Menyesal Karena Tidak Menambah Kebaikan

140.     Menyesal Karena Tidak Meninggalkan Kejahatan

141.     Manusia Terburuk 1

142.     Manusia Terburuk 2

143.     Manusia Terburuk 3

144.     Manusia Terburuk 4

145.     Manusia Terburuk 5

146.     Manusia Terburuk 6

147.     Manusia Terburuk 7

148.     Manusia Terburuk 8

149.     Manusia Terburuk 9

150.     Manusia Terburuk 10

151.     Lupa Pada Diri Sendiri

152.     Lupa Pada Allah

153.     Lupa Pada Janji Allah

154.     Lupa Pada Hari Akhir

155.     Lupa Pada Ayat Allah

156.     Lupa Pada Larangan Duduk Bersama Orang Zalim

157.     Perubahan

158.     Langkah Perubahan

159.     Sedekah dan Kaya

160.     Tidak Sempat Konflik

161.     Semua Kita Wartawan

162.     Peluang

163.     OTT

164.     Malu

165.     Bahasa Kekuasaan

166.     Ta’aruf Lagi

167.     Selanjutnya Di Kampung Sendiri

168.     Dekat

169.     Tidak Ada Rotan Yang Satu, Ada Lagi Rotan Yang Lain

170.     Celana Robek

171.     Makan

172.     Menugaskan Diri Sendiri

173.     Belajar Kepada Al Marhum

174.     Tanya Dan Cari Sendiri Jawabannya

175.     Mati Yang Ideal

176.     Karena Ada Cahaya

177.     Jangan Sembunyikan Perintah

178.     Jangan Pakai “Kalau Dong”

179.     Nyamuk

180.     Matinya Sama, Nilainya Beda

181.     Islam Itu Nikmat

182.     Antusias

183.     Merasakan Kenikmatan

184.     Ketagihan

185.     Menceritakan Dan Mendakwahkan

186.     Malas

187.     Tidak Menikmati

188.     Tidak Mau Lagi

189.     Bicara Buruk Tentang Islam

190.     Berita Bohong

191.     Marah Karena Berita Bohong

192.     Menggunakan Media Sosial

193.     Memadukan Dunia Dan Akhirat

194.     Waspada Pada Dosa Kecil

195.     Lemah Lembut

196.     Ditinggal Orang Sekitar

197.     Semangat Pengabdian

198.     Semangat Pelayanan

199.     Semangat Pembelaan

200.     Semangat Pemberdayaan


Tentang ahmadyani.masjidasia

Admin adalah orang-orang yang peduli terhadap kemaslahatan umat, terutama dalam menghadapi tantangan zaman berupa hujatan, fitnah, dan upaya-upaya lain yang mendeskriditkan dunia Islam. "Biodata Penulis".
«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Post a Comment