Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Style5[ImagesOnly]

Style6

PEMIMPIN SEJATI


Pemimpin Sejati

Judul              : Bekal Menjadi Pemimpin

Penulis          : Drs. H. Ahmad Yani

Tebal              : 97 Halaman

Ukuran           : 11 x 17 cm

Harga             : Rp 25.000+ongkir

Penerbit         : Khairu Ummah (HP/WA 0812-9021-953)

Siapapun dan dimanapun bahkan kapanpun, keberadaan pemimpin kita butuhkan. Sebagai sebuah contoh, meskipun orang sudah penuh di masjid, tidak bisa shalat berjamaah dilakukan kalau tidak ada yang menjadi imam, bahkan safar (perjalanan jauh) tiga orang harus mengangkat salah seorang diantara mereka sebagai pemimpin perjalanan.

Namun, yang amat kita sayangkan adalah begitu banyak pemimpin yang mengecewakan karena kezaliman hingga memperkaya diri dengan memanfaatkan jabatan kepemimpinannya. Karena itu, para pemimpin dan orang yang mau menjadi pemimpin amat penting membaca buku Bekal Menjadi Pemimpin.  Buku setebal 97 Halaman ini sudah dua kali cetak ulang, diberi kata pengantar oleh DR. HM. Hidayat Nur Wahid, Anggota DPR RI.

Tulisannya mudah dipahami, ditulis secara sistematis, lengkap dengan dalil ayat dan hadis. Diantara yang diingatkan dalam buku ini adalah tentang hakikat kepemimpinan, yakni kepemimpinan adalah tanggungjawab, pengorbanan, kerja keras, melayani, keteladanan dan kepeloporan.

Untuk lebih jelas tentang buku ini, bisa dilihat pada daftar isinya:

Kata Pengantar

Kata Pengantar DR. HM. Hidayat Nur Wahid

  1. Kepemimpinan Dalam Islam
  2. Hakikat Kepemimpinan
  3. Kriteria Pemimpin Dalam Al-Qur’an
  4. Menjadi Pemimpin Sejati
  5. Akhlak Seorang Pemimpin
  6. Pemimpin Yang Baik Dan Buruk
  7. Mencari Pemimpin Sejati, Belajar Dari Kisah Zulkarnain
  8. Menjadi Teladan
  9. Keadilan Sejahtera
  10. Musyawarah Dalam Memimpin

JANGAN DIAM-DIAM

Kita Butuh Nasihat

Oleh: Ahmad Yani

Judul                : 200 Nasihat Untuk Kita

Penulis             : Drs. H. Ahmad Yani

Ukuran             : 11,5 X 17,5 cm

Tebal               : 390 Halaman

Cover               : Soft Cover

Harga              : Rp 60.000 + ongkir

Penerbit          : Khairu Ummah  (WA 0812-9021-953)

Siapapun orangnya, sebaik apapun dia, nasihat, bimbingan, masukan dan saran merupakan sesuatu yang dibutuhkan. Dengan nasihat, yang tidak tahu jadi tahu, yang lupa jadi ingat, yang salah diperbaiki dan yang baik serta benar bisa dipertahankan dan ditingkatkan.

Melalui ceramah, khutbah, obrolan dan media sosial saya memberikan nasihat. Motivasi, pencerahan, wawasan didapat dan dirasakan banyak orang. Karenanya, buku ini menghimpun nasihat-nasihat pendek untuk kita semua. Sebagai contoh, ada nasihat berikut:

SETENGAH RESMIPUN TIDAK

Ketika seorang lelaki melamar atau meminang wanita, ibarat orang mau naik pesawat, ia sudah pesan tiket dengan status ok. Bagi pihak wanita, konsekuensi hukumnya tidak boleh menerima lamaran orang lain, meski ada lelaki lain yang lebih baik ingin melamarnya.

Karena itu, melamar bukan meresmikan seseorang menjadi suami isteri, setengah resmi juga tidak, tapi baru tahap awal, belum boleh menyentuhnya. Kita prihatin banyak orang sudah seperti suami isteri, padahal bukan hanya belum menikah, tapi juga belum melamar.

JANGAN DIAM-DIAM

Seorang suami dibolehkan menikah lagi, tapi jangan diam diam. Dulu, waktu ia menikah,  orang se kampung, bahkan se kota tahu, kenapa saat nikah lagi tidak ada yang tahu, bahkan isteri dan anaknya juga tidak tahu. Padahal, nikah lagi itu ada konsekuensinya. Setidaknya ada dua:

a.         Nasab, ada hubungan darah dan garis keturunan. Anak yang dihasilkan dari isteri pertama menjadi saudara yang tidak boleh menikah dengan anak dari isteri kedua, apalagi menikah dengan ibu tirinya. Bisa jadi ada anak menikah dengan saudaranya karena ia tidak tahu kalau calon isterinya itu saudaranya, apalagi bila bapak sudah wafat.

b.         Waris, isteri kedua dan anak yang dihasilkannya menjadi ahli waris. Karena itu setelah bapak wafat, mereka harus diberi hak warisnya, meskipun harta itu ada pada isteri pertama. Kira-kira, isteri pertama memberikan apa tidak?. Tidak, karena tidak tahu. Tahu saja nggak dikasih, apalagi tidak tahu.

Maka, setiap keinginan harus dibingkai oleh syariat. Ini membuat kita dapat mewujudkan kebaikan dan terhindar dari kerusakan.

Kata Pengantar

Daftar Isi

1.         Dibanggakan

2.         Rajin Ibadah

3.         Rajin Usaha

4.         Rajin Belajar dan Mengajar

5.         Rajin Silaturahim

6.         Rajin Sedekah

7.         Rajin Mengurus Rumah

8.         Rajin Bergaul

9.         Rajin Mengembangkan Diri

10.       Rajin Berdakwah

11.       Setengah Resmipun Tidak

12.       Komunikasi Keluarga

13.       Jangan Patah Arang

14.       Ada Niat, Ada Harapan

15.       Turut Gembira

16.       Keluarga Yang Berkah

17.       Meraih Berkah

18.       Tanggung Jawab

19.       Jangan Bandingkan

20.       Kerjasama Suami Isteri

21.       Satu Yang Putus

22.       Ketahanan Keluarga 1

23.       Ketahanan Keluarga 2

24.       Ketahanan Keluarga 3

25.       Ketahanan Keluarga 4

26.       Ketahanan Keluarga 5

27.       Jangan Diam-Diam

28.       Mumpung punya harta

29.       Mumpung berkuasa

30.       Mumpung masih muda

31.       Mumpung populer

32.       Mumpung berilmu

33.       Mumpung masih hidup

34.       Mumpung sempat

35.       Mumpung dipercaya

36.       Mumpung sehat

37.       Mumpung jadi pengurus masjid

38.       Kerjasama

39.       Tidak Sekadar Tarawih

40.       Coba Cara Ini

41.       Energi Masjid

42.       Masjid Ramah Anak

43.       Kata Kunci Mengurus Masjid

44.       Konsolidasi Pengurus Masjid

45.       Sambutan Ketua Masjid

46.       Kamera CCTV Masjid

47.       Masjid Bersih

48.       Persepsi Bersih, Suci, Sehat, Indah dan Nyaman

49.       Hikmah Masjid Suci, Bersih dan Sehat

50.       Prinsip Dasar Masjid Suci, Bersih dan Sehat

51.       Penjajah

52.       Istiqamah di lampu merah

53.       Basa-basi soal waktu

54.       Takjil

55.       Nobar dan shobar

56.       Sikap tegas

57.       Al Maidah

58.       Batu

59.       Masalah Pribadi

60.       Disiplin

61.       Mandiri

62.       Berkorban

63.       Banyak Bicara, Banyak Bekerja

64.       Berlebihan

65.       Pencitraan

66.       Sabar

67.       Dusta Dalam Canda

68.       Senang dan Susah

69.       Jangan Hanya Menginginkan

70.       Dianggap Negatif

71.       THR

72.       Bermanfaat

73.       Saling Mempengaruhi

74.       Tidak Sempat Konflik

75.       Gali Lobang Gali Lobang

76.       Menggratiskan

77.       Beda Pendapat

78.       Bayarkan Utang

79.       Tujuan Syariat

80.       Dikit dan banyak

81.       Banyak Zikir

82.       Bagai Orang Dagang

83.       Amal Shaleh

84.       Dekat Allah

85.       Bukalah Hati

86.       Bersihkan Hati

87.       Lembutkan Hati

88.       Sehatkan Hati

89.       Tajamkan Hati

90.       Baik Sangka Kepada Allah

91.       Baik Sangka Pada Diri Sendiri

92.       Baik Sangka Pada Orang Lain

93.       Manfaat Hidup

94.       Kebutuhan Pemimpin

95.       Berbicaralah

96.       Pencemaran Nama baik

97.       Nama

98.       Ridha Kepada Allah

99.       Antisipasi Ada Peluang

100.     Siapa Yang Tahu

101.     Istirahat

102.     Melawan Arus

103.     Uang dan Kepercayaan.

104.     Hilang

105.     Kita Kan Masih Hidup

106.     Harta dan Lalai

107.     Negara dan Maksiat

108.     Bahan Pembicaraan Yang Baik

109.     Seperti Wanita

110.     Pakaian Sempit

111.     Alasan

112.     Keahlian

113.     Bentuk Kasih Sayang 1

114.     Bentuk Kasih Sayang 2

115.     Bentuk Kasih Sayang 3

116.     Bentuk Kasih Sayang 4

117.     Bentuk Kasih Sayang 5

118.     Bentuk Kasih Sayang 6

119.     Segera Bertaubat

120.     Segera Menunaikan Haji

121.     Segera Bayar Utang

122.     Segera Ibadah Jumat

123.     Segera Mengurus Jenazah

124.     Segera Beramal Shaleh

125.     Peningkatan Iman.

126.     Peningkatan Ilmu.

127.     Peningkatan Amal.

128.     Peningkatan Dakwah.

129.     Peningkatan Kesabaran

130.     Menyesal Karena Kekuasaan

131.     Menyesal Karena Ikut-Ikutan Yang Tidak Baik.

132.     Menyesal Dalam Jihad

133.     Menyesal Karena Tidak Sedekah

134.     Menyesal Karena Mensekutukan Allah

135.     Menyesal Karena Membelanjakan Harta Untuk Keburukan.

136.     Menyesal Karena Catatan Kejahatan

137.     Menyesal Karena Tidak Mengikuti Rasul

138.     Menyesal Karena Berkawan Pada Orang yang Tidak Baik

139.     Menyesal Karena Tidak Menambah Kebaikan

140.     Menyesal Karena Tidak Meninggalkan Kejahatan

141.     Manusia Terburuk 1

142.     Manusia Terburuk 2

143.     Manusia Terburuk 3

144.     Manusia Terburuk 4

145.     Manusia Terburuk 5

146.     Manusia Terburuk 6

147.     Manusia Terburuk 7

148.     Manusia Terburuk 8

149.     Manusia Terburuk 9

150.     Manusia Terburuk 10

151.     Lupa Pada Diri Sendiri

152.     Lupa Pada Allah

153.     Lupa Pada Janji Allah

154.     Lupa Pada Hari Akhir

155.     Lupa Pada Ayat Allah

156.     Lupa Pada Larangan Duduk Bersama Orang Zalim

157.     Perubahan

158.     Langkah Perubahan

159.     Sedekah dan Kaya

160.     Tidak Sempat Konflik

161.     Semua Kita Wartawan

162.     Peluang

163.     OTT

164.     Malu

165.     Bahasa Kekuasaan

166.     Ta’aruf Lagi

167.     Selanjutnya Di Kampung Sendiri

168.     Dekat

169.     Tidak Ada Rotan Yang Satu, Ada Lagi Rotan Yang Lain

170.     Celana Robek

171.     Makan

172.     Menugaskan Diri Sendiri

173.     Belajar Kepada Al Marhum

174.     Tanya Dan Cari Sendiri Jawabannya

175.     Mati Yang Ideal

176.     Karena Ada Cahaya

177.     Jangan Sembunyikan Perintah

178.     Jangan Pakai “Kalau Dong”

179.     Nyamuk

180.     Matinya Sama, Nilainya Beda

181.     Islam Itu Nikmat

182.     Antusias

183.     Merasakan Kenikmatan

184.     Ketagihan

185.     Menceritakan Dan Mendakwahkan

186.     Malas

187.     Tidak Menikmati

188.     Tidak Mau Lagi

189.     Bicara Buruk Tentang Islam

190.     Berita Bohong

191.     Marah Karena Berita Bohong

192.     Menggunakan Media Sosial

193.     Memadukan Dunia Dan Akhirat

194.     Waspada Pada Dosa Kecil

195.     Lemah Lembut

196.     Ditinggal Orang Sekitar

197.     Semangat Pengabdian

198.     Semangat Pelayanan

199.     Semangat Pembelaan

200.     Semangat Pemberdayaan


Sedekah Isteri


SEDEKAH ISTERI
Oleh: Ahmad Yani

Judul              : 100 Kisah Seputar Keluarga
Penulis          : Drs. H. Ahmad Yani
Tebal              : 327 Halaman
Ukuran           : 11 x 17 cm
Harga             : Rp 40.000+ongkir
Penerbit         : Khairu Ummah (HP/WA 0812-9021-953)

Kisah-kisah menarik dari kehidupan Nabi dan para sahabat sangat penting untuk kita kaji, salah satunya  dari sisi keluarga. Banyak pelajaran yang akan kita peroleh untuk menjalani kehidupan keluarga pada masa sekarang dan yang akan datang.

Belajar dari Kisah-Kisah Nyata yang tertuang dalam sejarah Nabi, para sahabat serta pengikutnya memberi makna bahwa antara ajaran dengan kenyataan hidup bukanlah sesuatu yang berseberangan, termasuk dalam konteks kehidupan keluarga. 

Oleh karena itu, ketika kita membaca kisah-kisah yang mengagumkan dari berbagai sisi kehidupan Nabi dan para sahabat serta pengikutnya yang setia membuktikan bahwa ajaran Islam memang bisa diamalkan meskipun terasa berat, dibutuhkan keikhlasan dan kesungguhan. Keikhlasan membuat sesuatu yang berat akan terasa menjadi ringan dan kesungguhan membuat sesuatu yang dianggap tidak mungkin menjadi mungkin untuk diwujudkan.

Buku ini mengungkapkan kejadian-kejadian menarik, menggugah, mengharukan sekaligus lucu yang ada hubungannya dengan kehidupan keluarga. Pelajaran yang berharga dalam membangun kehidupan yang Islami, amat baik menjadi ilustrasi dalam dakwah yang biasa penulis lakukan dalam menyampaikan ceramah dan khutbah serta memotivasi kita untuk menata kehidupan yang ideal dalam konteks kekinian.

Daftar Isi
Kata Pengantar.
  1. Mencari Jodoh (1).
  2. Keharusan Menikah (3).
  3. Menjodohkan Pembantu (4).
  4. Memilih Taqwa Ketimbang Harta (7).
  5. Faktor Keshalehan (9).
  6. Mas Kawin (11).
  7. Mas Kawinnya Masuk Islam (13)
  8. Resepsi Pernikahan (15).
  9. Isteri yang disenangi (16).
  10. Mitra Perjuangan (18).
  11. Isteri Yang Panjang Tangan (20).
  12. Calon Penghuni Surga (21).
  13. Saling Memaafkan (22).
  14. Berhias Untuk Istri (24).
  15. Kunci Penyelesaian Masalah (25).
  16. Menghadapi Rasa Cemburu (27).
  17. Berpisah Dengan Suami Demi Iman (28).
  18. Sedekah Isteri (30).
  19. Kerjasama Suami Isteri (31).
  20. Suami Yang Kikir (33).
  21. Duka Isteri Yang Tergantikan (34).
  22. Tugas Ibu Rumah Tangga (36).
  23. Taat Pada Suami (38).
  24. Pulang Mendadak (40).
  25. Lama Meninggalkan Isteri (41).
  26. Cerita Hubungan Seks (42).
  27. Menutupi Duka (43).
  28. Berkeluarga Sampai di Medan Perang (46).
  29. Nafkah Batin (48).
  30. Sedekahkan Harta Suami (49).
  31. Mengutamakan Orang Lain (50).
  32. Sibuk Tanpa Pembantu (52).
  33. Kehangatan Suami Isteri (53).
  34. Menyiapkan Mental Keluarga (54).
  35. Konsultasi Keluarga (56).
  36. Teguran Kasih Sayang (59).
  37. Keadilan Suami (61).
  38. Tidak Emosional (62).
  39. Hak Isteri (63).
  40. Fitnah Keluarga (65).
  41. Tidak Mengganggu Isteri (68).
  42. Ketaatan Isteri Pada Suami (70).
  43. Tetap Gembira Meski Lapar (73).
  44. Calon penghuni Surga (74).
  45. Duka Cita (76).
  46. Sayang Anak (77).
  47. Dialog Orang Tua Dengan Anak (78).
  48. Menghukum Anak Sendiri (79).
  49. Menerima Kritik Anak (80).
  50. Menyayangi Anak Angkat (82).
  51. Durhaka Pada Orang Tua (84).
  52. Menyayangi Anak (86).
  53. Momong Cucu (87).
  54. Mencintai Anak Dan Orang Tua (88).
  55. Bermain Dan Bercanda (90).
  56. Anak Dan Majelis Ilmu (91).
  57. Dakwah Kepada Orang Tua (92).
  58. Utamakan Orang Tua Daripada Perang (94).
  59. Berbakti Pada Orang Tua (95).
  60. Menyenangkan Anak (96).
  61. Teladan Ibadah (98).
  62. Tidak Mencela Keluarga (99).
  63. Keluarga Dermawan (100).
  64. Mempersiapkan Generasi Pejuang (103)
  65. Tidak Berdusta (104).
  66. Adil Terhadap Anak (105).
  67. Mengakui Anggota Keluarga (106).
  68. Anak Pejuang (107).
  69. Kebahagiaan Orang Tua (109).
  70. Orang Tua Yang Sakit Hati (111).
  71. Anak Yang Dibanggakan (113).
  72. Ayah dan Anak Jadi Mujahid (116).
  73. Canda Anak Kecil (118).
  74. Bukan Tidak Mau Taat (119).
  75. Membenahi Keluarga (121).
  76. Menyampaikan Pesan Dakwah (124).
  77. Memperebutkan Anak (125).
  78. Tidak Taat Dalam kebohongan (126).
  79. Balas Budi (128).
  80. Mendorong Anak Berjihad (130).
  81. Istiqamah Penyebab Keluarga Masuk Islam (133).
  82. Adik Membebaskan Kakak (135).
  83. Keluarga Pejuang (137).
  84. Tidak Menganiaya Pembantu (139).
  85. Sederhana Tapi Dermawan (140).
  86. Berdakwah Kepada Keluarga (142).
  87. Menghias Diri Dengan Kedermawanan (144).
  88. Bahagia Setelah Istiqamah (146).
  89. Gembira Setelah Menderita (148).
  90. Berjuang Bersama Anak-Anak (150).
  91. Pelopor Kedermawanan (152).
  92. Tabah Meskipun Mendapat Dua Musibah (154).
  93. Keluarga Tahan Menderita (156).
  94. Menjaga Rahasia (158).
  95. Senang Didoa’kan (159).
  96. Menghormati Tamu (160).
  97. Mengutamakan Tamu (163).
  98. Membantu Kesulitan Keluarga (164).
  99. Suka Memberi (165).
  100. Bayar Utang (166).
Salah satu kisah yang ada di buku ini berjudul: SEDEKAH ISTERI, silahkan dibaca.

SEDEKAH ISTERI

Salah satu persoalan keluarga yang sering terjadi adalah kesulitan ekonomi. Abdullah bin Mas’ud mengalami hal itu.

Suatu ketika, Zainab, isteri Abdullah bin Mas’ud mendengarkan ceramah Rasulullah saw sehabis shalat subuh berjamaah dihadapan jamaah wanita. Diantara isi ceramahnya adalah bahwa banyak ahli neraka yang terdiri dari wanita, karenanya para wanita harus terus mendekatkan diri kepada Allah swt sesuai dengan kemampuan masing-masing.

Setelah mendengarkan ceramah, Zainab langsung pulang ke rumah dan mengambil perhiasan emasnya untuk disedekahkan. Ibnu Mas’ud kemudian bertanya: “Mau kemana engkau membawa pperhiasan itu?”.

Zainab menjawab bahwa ia mau mensedekahkannya sebagaimana pesan yang baru saja disampaikan oleh Rasulullah saw dalam ceramahnya.

“Sudah, sedekahkan saja untuk saya dan anak-anak”, pinta sang suami.

“Tidak, aku harus menemui Rasulullah saw terlebih dahulu”, tegas Zainab.

Kepada Rasul, Zainab mengatakan: Ya Rasul, tadi aku dengar tausiyah darimu, saya langsung pulang dan mengambil perhiasan ini untuk saya sedekahkan sebagai upaya mendekatkan diri kepada Allah swt, namun suami saya justeru ingin agar sedekah ini diberikan saja kepadanya dan anak-anak kami, karena ini juga tempatnya bersedekah”.

Mendengar hal itu, Rasulullah saw menjawab: “sedekahkan saja untuknya dan untuk anak-anak kalian, bahkan kamu akan memperoleh dua pahala, yakni pehala sedekah dan memperkokoh hubungan kekeluargaan.

Dari cerita di atas, pelajaran yang harus kita ambil adalah:

1. Suami isteri idealnya bisa saling bahu membahu untuk bisa mengatasi persoalan.
    2. Menafkahi keluarga termasuk sedekah yang harus diutamakan.

DUA KEHARUSAN ORANG TAQWA


DUA KEHARUSAN ORANG TAQWA
Oleh: Drs. H. Ahmad Yani
Ketua Departemen Dakwah PP DMI, Ketua LPPD Khairu Ummah, Trainer Dai & Manajemen Masjid, Penulis 48 Judul Buku. HP/WA 0812-9021-953 & 0812-9930-6180

MESKIPUN TIDAK ADA IBADAH JUMAT KARENA WABAH VIRUS CORONA, JAMAAH HARUS TETAP DAPAT MATERI KHUTBAH. BAGIKAN TEKS KHUTBAH INI KEPADA KAUM MUSLIMIN. 
اَلْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَتُوْبُ إِلَيْهِ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَسَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا مَنْ يَهْدِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. اَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ وَالصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَاَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ اِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. اَمَّا بَعْدُ: فَيَاعِبَادَ اللهِ : اُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى فِى الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ: يَااَيُّهَا الَّذِيْنَ اَمَنُوا اتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ اِلاَّ وَاَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ
Saudaraku Kaum Muslimin Yang Berbahagia.

Setiap kita harus terus meningkatkan taqwa kepada Allah swt. Meskipun seseorang sudah termasuk orang taqwa, tetap saja ada yang harus ditekankan dan diperhatikan agar taqwa dapat dipertahankan dan ditingkatkan. Karena itu, ada keharusan yang harus dilakukan oleh orang bertaqwa, Allah swt berfirman:

.يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَا قَدَّمَتْ لِغَدٍ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ. وَلا تَكُونُوا كَالَّذِينَ نَسُوا اللَّهَ فَأَنْسَاهُمْ أَنْفُسَهُمْ أُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ
Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat), dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. Dan janganlah kamu seperti orang-orang yang lupa kepada Allah, lalu Allah menjadikan mereka lupa kepada diri mereka sendiri. Mereka itulah orang-orang yang fasik. (QS Al Hasyr [59]:18-19)

            Dari ayat di atas, setidaknya ada dua keharusan yang harus dilakukan, karenanya menjadi penting bagi kita untuk membahas dan memahaminya. Pertama, introspeksi diri. Salah satu sifat yang harus kita miliki atau aktivitas yang harus kita lakukan sebagai seorang muslim yang berkepribadian terpuji adalah melakukan apa yang disebut dengan Muhasabah atau evaluasi dan introspeksi diri. Perjalanan hidup yang mengikuti perputaran waktu secara rutin seringkali membuat manusia menjalani kehidupan ini secara rutinitas sehingga kehilangan makna hidup yang sesungguhnya, bahkan bisa jadi kesalahan yang dilakukanpun tidak disadarinya, apalagi bila kesalahan itu sudah biasa dilakukan. Sahabat Nabi yang bernama Umar bin Khattab berpesan kepada kita semua tentang keharusan bermuhasabah ini, beliau menyatakan:
حَاسِبُوْا أَنْفُسَكُمْ قَبْلَ أَنْ تُحَاسَبُوْا
Hitung-hitunglah dirimu sebelum kamu dihitung (oleh Allah).

Muhasabah bisa kita lakukan dengan tiga bentuk. Pertama, muhasabah sebelum berbuat, yakni memikirkan terlebih dahulu; apakah yang hendak dilaksanakan itu sesuai dengan ketentuan Allah dan Rasul-Nya atau tidak. Dalam kaitan ini, seorang muslim yang sejati harus melakukan sesuatu sebagaimana ketentuan Allah dan Rasul-Nya sehingga sesuatu itu tidak langsung dilaksanakan tetapi dipikirkannya terlebih dahulu matang-matang. Kalau yang hendak dilaksanakan itu sesuatu yang sesuai dengan ketentuan Islam, maka dia akan terus melaksanakan meskipun hambatan dan tantangannya besar, sedang bila tidak sesuai dengan ketentuan, maka dia akan meninggalkannya meskipun menguntungkan secara duniawi, inilah yang seringkali disebut dengan “berpikir sebelum berbuat”. Bagi orang yang beriman, dia akan menyesuaikan diri saja dengan apa yang Allah kehendaki sebagaimana firman Allah:
وَمَاتَشَآءُوْنَ إِلاَّ أَنْ يَّشَآءَ اللهُ رَبُّ الْعَالَمِيْنَ
Dan kamu tidak dapat mengfhendaki (menempuh jalan itu) kecuali apabila dikehendaki Allah, Tuhan semesta alam (QS At Takwir [81]:29).

            Kedua, muhasabah juga bisa dilakukan pada saat melaksanakan sesuatu dengan selalu mengontrol diri agar tidak menyimpang dari apa yang semestinya dikerjakan dan bagaimana melaksanakannya, hal ini karena tidak sedikit orang yang sedang melakukan sesuatu menyimpang dari ketentuan yang semestinya. Dalam kaitan ini, muhasabah dapat mencegah kemungkinan terjadinya penyimpangan pada saat melaksanakan sesuatu atau menghentikannya sama sekali. Dalam soal motivasi, muhasabah sangat penting untuk dilakukan agar niat yang sejak awal sudah betul-betul ikhlas menjadi kotor karena ada pujian dari orang lain sehingga seseorang menjadi tambah semangat dalam melakukan sesuatu karena mendapat pujian itu, begitulah seterusnya dalam persoalan pelaksanaan atas sesuatu. Meskipun seseorang telah beriman dan bertaqwa kepada Allah Swt, mungkin saja mereka digoda oleh syaitan sehingga ia segera menghentikan penyimpangan yang dilakukan dan bertaubat, Allah swt  berfirman:
إِنَّ الَّذِيْنَ اتَّقَوْا إِذَا مَسَّهُمْ طَآئِفٌ مِنَ الشَّيْطَانِ تَذَكَّرُوْا فَإِذَا هُمْ مُبْصِرُوْنَ   
Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, bila mereka ditimpa was-was dari syaitan, mereka ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahannya (QS Al A’raf [7]:201).

            Ketiga, muhasabah setelah melakukan sesuatu dengan maksud agar kita dapat menemukan kesalahan yang kita lakukan, lalu menyesali dengan taubat dan tidak melakukannya lagi pada masa-masa mendatang. Muhasabah setelah melakukan sesuatu merupakan sesuatu yang amat penting, karena begitu banyak orang yang melakukan kesalahan tapi tidak memahami dan tidak menyadarinya lalu mengulangi kesalahan itu lagi, apalagi kalau sesuatu yang dilakukan itu telah menyampaikan kesuksesan, padahal bisa jadi meskipun telah mencapai keberhasilan, terdapat kekeliruan dalam mencapainya. Manakala seseorang sudah menemukan kesalahan dirinya lalu bertaubat dengan sesungguh hati, maka Allah swt amat senang kepadanya, melebihi kesenangan seseorang yang menemukan kembali kendaraannya yang hilang di tengah hutan, Rasulullah saw bersabda:
إِنَّ اللهَ يُحِبُّ الْعَبْدَ الْمُؤْمِنَ الْمُفْتَتَنَ التَّوَّابَ
Sesungguhnya Allah mencintai seorang hamba mukmin yang terjerumus dosa tetapi bertaubat (HR. Ahmad).
اَللهُ أَفْرَحُ بِتَوْبَةِ عَبْدِهِ مِنْ أَحَدِكُمْ سَقَطَ عَلَى بَعِيْرِهِ وَقَدْ أَضَلَّهُ فِى أَرْضٍ فَلاَةٍ
Sesungguhnya Allah lebih suka menerima taubat seorang hamba-Nya, melebihi dari kesenangan seseorang yang menemukan kembali dengan tiba-tiba untanya yang hilang daripadanya di tengah hutan (HR. Bukhari dan Muslim).

Sidang Jumat Yang Dimuliakan Allah swt

Keharusan kedua bagi orang taqwa adalah tidak lupa kepada Allah. Salah satu ungkapan yang sering kita dengar atau bisa jadi sering kita ucapkan adalah bahwa manusia tidak luput dari salah dan lupa. Namun ungkapan semacam itu tidak boleh membuat manusia merasa wajar-wajar saja bila melakukan kesalahan dan menjadikan lupa sebagai alasan yang wajar bila tidak melakukan sesuatu yang semestinya dilakukan atau tidak meninggalkan sesuatu yang semestinya ditinggalkan.

Dalam kehidupan sehari-hari, kenyataan menunjukkan bahwa begitu banyak manusia yang menjadikan kata lupa sebagai alasan bila ia tidak melakukan apa yang semestinya dilakukan dan orang lain yang dirugikanpun tidak bisa mempersoalkannya bahkan terpaksa memakluminya. Dalam konteks inilah seharusnya seseorang berlaku jujur sehingga bila ia memang sebenarnya lalai seharusnya mengakui saja kelalaiannya itu.

Orang yang bertaqwa tentu tidak lupa kepada Allah swt. Yang dimaksud lupa kepada Allah adalah lupa kepada ketentuan Allah swt dalam kehidupan ini sehingga manusia meninggalkan atau mengabaikan ketentuan-ketentuan-Nya dalam kehidupan ini.

Hal yang lebih membahayakan lagi dari keberadaan orang yang lupa kepada Allah swt tidak hanya mengabaikan ketentuan-Nya, tapi mereka juga memerintahkan yang buruk dan mencegah yang baik sehingga ia melakukan keburukan tidak hanya untuk dirinya sendiri tapi juga melibatkan orang lain dalam keburukan itu, Allah swt berfirman:

الْمُنَافِقُونَ وَالْمُنَافِقَاتُ بَعْضُهُمْ مِنْ بَعْضٍ يَأْمُرُونَ بِالْمُنْكَرِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمَعْرُوفِ وَيَقْبِضُونَ أَيْدِيَهُمْ نَسُوا اللَّهَ فَنَسِيَهُمْ إِنَّ الْمُنَافِقِينَ هُمُ الْفَاسِقُونَ
Orang-orang munafik laki-laki dan perempuan, sebagian dengan sebagian yang lain adalah sama, mereka menyuruh membuat yang mungkar dan melarang berbuat yang makruf dan mereka menggenggamkan tangannya. Mereka telah lupa kepada Allah, maka Allah melupakan mereka. Sesungguhnya orang-orang munafik itulah orang-orang yang fasik. (QS At Taubah [9]:67).

Orang-orang munafik dinyatakan memerintahkan yang buruk dan mencegah yang baik karena mereka lupa kepada Allah swt, mereka beranggapan bahwa keburukan yang mereka lakukan itu akan luput dari pengawasan dan perhitungan Allah swt, Sayyid Qutb dalam tafsirnya menyatakan bahwa orang-orang munafik tidak memperhitungkan kecuali perhitungan manusia dan perhitungan untung rugi di dunia. Ini semua membuat Allah swt akan melupakan mereka dalam arti tidak akan memberikan perlindungan dan pertolongan kepada siapa saja yang telah lupa kepada Allah swt dalam kehidupan di dunia ini.

            Dengan demikian, lupa kepada Allah swt amat berbahaya bagi kehidupan manusia karena manusia terus dipengaruhi oleh orang yang demikian untuk melakukan kemaksiatan dan kemunkaran. Karena itu, sifat ini tidak mungkin dimiliki oleh oreang yang bertaqwa, maka menjadi orang taqwa jangan sampai malah lupa kepada Alolah swt.

            Demikian khutbah Jumat kita yang singkat hari ini, semoga bermanfaat bagi kita bersama, amin